Macam-macam Angin beserta Contoh Gambar dan Penjelasannya Terlengkap

Macam-macam Angin beserta Contoh Gambar dan Penjelasannya Terlengkap

Macam-macam Angin beserta Contoh Gambar dan Penjelasannya Terlengkap – Artikel kali ini akan membahas mengenai pengertian angin, macam-macam angin, jenis-jenis angin dan pengertianya, mulai dari pengertian angin darat, pengertian angin laut, pengertian angin gunung, pengertian angin lembah, pengertian angin siklon, pengertian angin anti siklon, pengertian angin fohn dan contoh-contoh angin yang wajib kamu ketahui. Simak terus artikel ini untuk mendapatkan informasi lengkapnya.

Angin

Angin adalah salah satu unsur yang dapat mempengaruhi kondisi iklim dan cuaca. Angin sendiri merupakan pergerakan udara yang disebabkan oleh adanya perbedaan pada sebuah tekanan udara.

Proses Yang Menyebabkan Terjadinya Angin

Angin dapat terjadi atau tercipta akibat udara yang tertekan bergerak dari daerah dengan tekanan udara tinggi ke daerah dengan tekanan yang lebih rendah untuk mengisi ruang. Udara yang memiliki suhu rendah atau dingin memiliki tekanan lebih tinggi jika dibandingkan dengan udara yang memiliki suhu lebih hangat atau panas.

Angin sendiri memiliki beberapa macam dan jenis-jenis yang membedakannya, berikut ini adalah pembahasan mengenai macam-macam dan jenis-jenis angin.

Macam-macam angin (Jenis-jenis angin)

Angin darat dan angin laut, angin gunung dan angin lembah, serta angin jatuh dapat dikategorikan sebagai angin lokal. Dan berikut ini adalah pengertiannya:

 

  1. Angin Darat dan Angin Laut

Sesuai dengan namanya, angin darat merupakan angin yang bertiuo dari darat menuju laut, sedangkan angin laut merupakan angin yang bertiup dari laut menuju daratan. Angin darat dan angin laut dapat terjadi karena adanya perbedaan terhadap penyerapan panas matahari antara daratan dan lautan.

Berikut ini adalah penjelasan mengenai proses terjadinya angin darat dan angin laut.

 

Angin laut terjadi pada siang hari, karena suhu di darat lebih tinggi karena pantulan panas matahari merenggangkan udara di daratan. Karena merenggang, udara di daratan naik sehingga tekanannya turun dan menyebabkan udara bergerak dari lautan ke daratan.

 

Angin darat terjadi pada malam hari, karena suhu di laut pada waktu malam lebih tinggi karena air laut dapat menahan panas matahari yang telah diperoleh pada siang hari. Sedang di daratan, udara lebih dingin karena daratan tidak mendapat pemanasan dan tidak dapat mengikat panas lebih lama dari air. Karena suhu panas tersebut, udara di lautan merenggang sehingga tekanan udara di lautan turun dan menyebabkan udara bergerak dari darat ke lautan.

  1. Angin Gunung dan Angin Lembah


Selain di antara daratan dan lautan, perbedaan pemanasan juga terjadi di antara kawasan pegunungan dan lembah.

Pada siang hari, pegunungan lebih dulu mendapat pemanasan dibandingkan lembah. Karenanya, udara di gunung pada siang hari lebih renggang, maka tekanan udara di gunung menjadi lebih rendah. Karena rendahnya tekanan udara di gunung, udara yang ada di lembah bergerak naik ke gunung sebagai angin lembah.

Pada malam hari, pegunungan lebih dulu mendingin, sedangkan lembah masih hangat. Oleh sebab itu udara di lembah pada malam hari lebih renggang, maka tekanan udara di lembah pun menjadi lebih rendah. Rendahnya tekanan udara di lembah menyebabkan udara yang ada di gunung bergerak turun ke lembah sebagai angin gunung.

  1. Angin Siklon dan Angin Antisiklon

Angin siklon adalah udara yang bergerak dari beberapa daerah bertekanan udara tinggi menuju titik pusat tekanan udara rendah. Gerakan udara ini terlihat berputar dari beberapa daerah bertekanan udara tinggi yang mengelilingi daerah bertekanan udara rendah.

Adapun angin antisiklon bergerak dari suatu daerah sebagai pusat bertekanan udara tinggi menuju daerah bertekanan udara rendah yang mengelilinginya. Gerakan udara ini terlihat berputar menyebar ke arah daerah bertekanan udara rendah. Arah perputaran angin siklon dan antisiklon di belahan bumi utara dan belahan bumi selatan berbeda.

  1. Angin Fohn

Angin yang turun di lereng pegunungan, bersifat kering dan panas dinamakan angin fohn. Angin fohn terjadi karena udara yang turun mendapatkan pemanasan secara dinamis yang diikuti turunnya kelembapan nisbi. Akibatnya udara yang mencapai daratan berupa udara panas dan kering.

Nama lain angin fohn

Angin fohn di setiap daerah memiliki nama yang berbeda-beda. Di Probolinggo dan Pasuruan Jawa Timur dikenal dengan nama angin gending. Di daerah Tegal, Brebes, dan Cirebon angin fohn dikenal dengan nama angin kumbang. Angin brubu dikenal di daerah Makassar, sedangkan di Papua dikenal dengan nama angin wambrau. Adapun di daerah Deli, angin fohn disebut dengan angin bahorok, yang sering menyebabkan terjadinya kerusakan pada tanaman tembakau.

Selain angin lokal, terdapat angin yang bertiup dalam suatu kawasan yang lebih luas, yaitu angin monsun atau angin musim atau angin muson. 

Macam-macam angin monsun (muson)

Angin monsun yang terjadi di Indonesia ada dua, yaitu monsun barat dan monsun timur. Angin monsun ini disebabkan adanya perbedaan tekanan udara dua benua yang mengapit kepulauan Indonesia, yaitu Benua Asia yang kaya perairan dan Australia yang kering.

Angin Monsun Barat

Angin monsun barat terjadi pada bulan Oktober-April. Pada bulan-bulan itu kedudukan matahari berada di belahan bumi selatan. Akibatnya, belahan bumi selatan suhunya lebih tinggi dari pada belahan bumi utara. Oleh karena itu angin bertiup dari belahan bumi utara ke belahan bumi selatan.

 

Angin Monsun Timur

Angin monsun timur terjadi pada bulan April-Oktober. Saat itu kedudukan matahari berada di belahan bumi utara.

 

Baca Juga:

Shares